Selasa, 05 Oktober 2010

Membaca karakter orang lain

Yas, kamu itu keliatan sekali karakternya begini.. begini.. bla..bla..bla..
Sering sekali aku ketemu sama orang yang (merasa yakin) bisa membaca karakterku/ karakter orang lain.


Trus, setelah dia tanpa aku minta, "membaca" dan "meneropong" rincian sifat2ku, dia pasti tanya.. "Bener kan Yas..?"

Aku bingung harus jawab apa. Beneran, bingung.. Kalo aku bilang salah, duh kasian banget nih orang. Tadi dia bicara udah dengan keyakinan luar biasa. Dia udah merasa, he knows me better than my self..! Masa aku harus mematahkan semangatnya gitu aja?

Seringnya aku jawab, "Duuh kok bisa tau gitu sih..? Hebat banget bisa tau karakterku, backgroundnya psikologi ya..?" Atau, dia akan lebih berbunga-bunga lagi kalo aku jawab, "Eh, jangan-jangan kamu paranormal nih, bisa membaca karakter precisely gitu.."

Tapi pernah juga aku jawab jujur, "Ah, salah banget, bukan aku banget tuh sifat2 yg disebutin tadi.." Dan dengan yakin bin ngeyel dia bilang, "Kamunya nggak sadar Yas, tapi pasti karakter aslimu tuh ya yg kaya saya sebutin tadi.." Ya sudahlah, aku ho'oh2 aja. Menyenangkan hati orang kan banyak pahalanya..

Nggak cukup sampe di situ aja, merasa tebakan/bacaannya bener, diterusin deh tuh menggali dan membaca lagi karakterku, begini begitu.. bla bli blu..
And I just manthuk2 n ho'oh2 kaya tadi.. Tidak lupa sekali2 memuji kehebatan ilmu terawangannya.

Pulang2, asistenku bilang, "Mbak, orang itu tadi kok kekeh banget ya mbak, padahal yg dia omongin itu nggak ada yang bener.. Mbak juga kok iya2 aja sih..?"
Begitu tuh, pendapat orang yang setiap harinya, dari pagi sampe malem ngerti sepak terjangku selama bertahun-tahun. Jadi pastinya, asistenku lebih ngerti karakterku kalo dibanding orang yang ngaku2 pinter membaca karakterku tadi toh?

Lagian, bukannya membaca karakter orang lain itu sebaiknya digunakan dan dimanfaatkan untuk diri sendiri? Supaya kita tau bagaimana cara menghadapi orang, menyenangkan hatinya, atau justru untuk menaklukkan orang itu. Kecuali kalo emang orang lain meminta kita untuk baca karakter dia (kalo kita bisa).

Aku malah jadi bisa dengan jelas membaca karakter si pembaca karakterku tadi. Sok tau, sok iye, gak mau dibantah, n haus pujian. Cara nge'kick' orang kaya gitu? Gampang.. Tapi gak laaah, aku kan baik hati dan tidak sombong.. berhati mulia dan rajin menabung, hehe..

Postingan ini cuma sebagai pelampiasan kegemesanku aja. Nggak bermaksud apa-apa. Soalnya, hari Minggu kemarin aku ketemu lebih dari tiga orang yang kaya gitu. Emangnya kalo hari Minggu di jidatku ada tulisan 'baca karakterku, please' apa?? Grrr...